Saudara

Injil Menurut Saudara Ali

* Harap dicatat, Dalam wawancara ini, TIS = The Indie Spiritualist & BA = Brother Ali

TIS: Ini musim panas lalu Anda berada di The Rock The Bells tur yang menampilkan legenda Wu-Tang Clan, A Tribe Called Quest, Slick Rick, Rakim, KRS-ONE dan banyak lagi. Bagaimana pengalaman itu, dan apakah sulit untuk tidak menjadi penggemar di sekitar mereka?

BA: Haha, saya tidak mencoba untuk tidak menjadi penggemar saat berada di sekitar mereka. Sebagai seorang seniman, saya tahu apa yang tidak boleh dilakukan sehingga mereka tidak merasa kesal. Untungnya, ketika saya merasakan dorongan untuk mengatakan sesuatu yang saya tahu akan menjadi canggung, saya hanya bisa diam. Itu sangat menyenangkan umroh desember. Tribe Called Quest mungkin adalah penampilan terbaik dari keseluruhan tur.

TIS: Ya, mereka sakit.

BA: Ya, saya akan mengatakan Tribe dan Snoop adalah sorotan saya. Benda Snoop benar-benar disatukan dengan baik dan diproduksi, sedangkan Suku ada di luar sana dan menghancurkannya, itu tidak mengatur cara Snoop. Snoop’s tampak seperti Steven Spielberg telah mengumpulkannya. Tetapi dengan A Tribe Called Quest, Anda hanya duduk di sana menonton salah satu grup rap terbesar sepanjang masa.

TIS: Pasti setuju.

BA: Suku hanya terus tumbuh selama bertahun-tahun. Saya pikir set terbaik dari seluruh Rock The Bells tour adalah Tribe di Washington, DC. Mereka baru saja membunuhnya. Pada satu titik, Q-Tip naik ke amfiteater, dan ketika dia kembali ke panggung, celana pendeknya hilang. Dia hanya berayun sangat keras, dan dia melakukan tiga lagu terakhir di celana dalamnya. Dia hanya menangis, itu benar-benar luar biasa. Saya duduk di sana bersama kakak ipar & ipar laki-laki saya dan kami benar-benar membuang sampah, ketika saya berbalik dan Dave dari De La Soul berdiri di belakang saya dan melakukan hal yang sama persis, hanya mengganggu.

Lalu kami keluar di New York pergi ke Governors Island, dan kami harus naik feri untuk pergi ke sana, jadi kami sedang dalam perjalanan dan melihat kapal pesiar ini di sisi lain dermaga, jadi kami pergi ke sana karena itu cantik. Datang untuk mencari tahu, itu Jay-Z dan dia ada di sana nongkrong & menonton pertunjukan dengan Chris Rock, Beyonce, Alicia Keys dan Mary J. Blige. Jadi kami berada di kapal pesiar dan mereka memberi tahu kami betapa bagusnya pertunjukan itu.

TIS: Wow, itu gila!

BA: Ya, itu benar-benar pengalaman hebat.

TIS: Dan sekarang Anda sedang mengikuti tur “Like A Surgeon”. Apa kata baiknya sejauh ini?

BA: Ini sangat menyenangkan. Ini audiens yang benar-benar berbeda dari biasanya. Saya masih selalu mendapatkan beberapa pendukung kuat saya yang muncul, yang hebat dan membantu. Sangat menyenangkan untuk tampil bagi orang-orang yang tidak mengenal saya, atau belum pernah mendengar tentang lingkaran musisi kami. Seolah mereka tidak tahu Atmosfer, dan sebagian besar orang yang saya layani, kenal saya karena Atmosfer. Jadi berbeda, karena sebagian besar orang di sana tidak benar-benar tahu bahwa ada Hip-Hop independen di bawah tanah, dan itu bagus bahwa saya dapat mengubahnya menjadi itu.

Orang-orang di Pepper benar-benar luar biasa, hangat, ramah, dan terbuka. Sebagai headliners, kebanyakan orang keren dan menyenangkan, tetapi dengan orang-orang ini, apa pun milik mereka, adalah milik Anda, secara harfiah. Bus mereka adalah bus Anda, backstage mereka adalah backstage Anda, teman-teman mereka adalah teman Anda, makanan mereka adalah makanan Anda, jadi itu benar-benar pengalaman yang indah.

TIS: Kedengarannya sangat keren. Jadi lagu Brother Ali pertama yang pernah saya dengar adalah ‘Forrest Whitaker’ dari album Shadows of the Sun, dan saya sudah menjadi penggemar sejak itu. Apa cerita dibaliknya?

BA: Lagu itu sebenarnya dibuat sebagai lelucon. Semut dan saya telah bekerja keras di album itu dan kami menjadi teman terbaik untuk membuatnya, jadi pada akhirnya, saya melakukan beberapa lagu di mana saya hanya ingin membuatnya tertawa. Pangeran Tampan di album itu adalah salah satunya, dan saya pikir itu akan sangat lucu. Saya melakukan banyak kesan dan suara, dan itu adalah salah satu yang saya lakukan, yang membuatnya terkejut, jadi saya menulis seluruh lagu seperti itu.

Dengan Forrest Whitaker, itu semacam kecelakaan. Semut tidak merasa bahwa ketukan itu dilakukan. Dia mencari yang berbeda bagi kami untuk membuat lagu, dan secara tidak sengaja menaruh disk itu di keyboard. Itu datang dan dia bilang itu hanya omong kosong yang dia lakukan dan tidak pernah selesai. Saya mengatakan kepadanya bahwa saya benar-benar menyukainya dan meminta dia untuk merekamnya, karena kami tidak mendapatkan CD player sampai 2007. Jadi saya membawanya untuk bekerja, dan mengerjakannya selama istirahat, dengan tujuan menciptakan lagu yang akan membuat Ant tertawa. Saya sedang istirahat pagi 15 menit di American Express, tempat saya bekerja saat itu. Jadi saya menulisnya dengan sangat cepat, dan memasukkan chorus kecil yang lucu, dan merekamnya. Kami pikir akan lebih baik untuk menempatkan album untuk bantuan komik, tetapi akhirnya menjadi “The Song”. Tak satu pun dari kami berpikir itu akan menjadi “The Song”, tapi itu pasti berakhir dengan itu di album.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *